Ulil Ajak Dialog Peserta Muktamar NU

MAKASSAR, KOMPAS.com - Tokoh Jaringan Islam Liberal (JIL) Ulil Absar Abdalla mengajak dialog peserta Muktamar NU ke-32 di Makassar, Kamis (25/3/2010).

Dialog yang dikemas dalam acara Muktamirin Bertanya, Gus Ulil Menjawab tersebut digelar terkait mengemukanya wacana Islam liberal di dalam perhelatan lima tahunan NU itu.

Bahkan, dalam tata tertib muktamar terkait pencalonan ketua umum PBNU, diputuskan bahwa calon tidak boleh berasal dari organisasi yang dianggap memiliki paham yang bertentangan dengan paham NU yakni ahlussunah wal jamaah.

Persyaratan itu kemungkinan akan mengganjal niat Ulil untuk mencalonkan diri mengingat JIL dianggap bertentangan dengan paham NU tersebut.

"Saya ini aswaja, liberal itu hanya pendekatan," kata menantu KH Musthofa Bisri (Gus Mus) itu.

Bahkan, meski ia lulusan Amerika Serikat, ia lebih suka mengoleksi dan membaca kitab-kitab klasik (kitab kuning) daripada buku-buku yang disebutnya kitab putih.

"Bacaan saya tiap hari lebih banyak kitab kuning daripada kitab putih. Saya lebih suka kitab klasik karena lebih menantang pemikiran. Lebih suka buku al Ghazali daripada Hartono Ahmad Jais atau Adian Husaini," katanya.

Ulil mengatakan, sosok yang membuatnya menjadi berpikiran terbuka justru KH Sahal Mahfudh, kiainya ketika mondok di Pesantren Maslakul Huda, Pati, Jawa Tengah.

"Beliau juga yang mengenalkan saya pada pemikiran Islam Timur Tengah, memperkenalkan bahasa Arab modern yang lebih kaya melalui kitab-kitab yang beliau pinjamkan," katanya.

Menurut Ulil, banyak anak muda NU yang memiliki pemikiran sama dengan dirinya, dan mereka seharusnya ditampung di NU sehingga lebih mudah dikoreksi jika dianggap salah.

"Ketimbang pemikiran anak muda NU dibuang keluar lebih baik ditampung di dalam. Jangan takut pemikiran, mari kita tampung dan koreksi pelan-pelan," katanya.

Kesempatan dialog itu dimanfaatkan betul oleh peserta muktamar, terutama dari luar Jawa, yang mungkin juga baru bertemu Ulil untuk pertama kali.

Berbagai pertanyaan mereka ajukan, mulai dari soal akidah, pemikiran JIL yang distigma melawan wahyu Tuhan, dan sebagainya.

"Banyak yang protes kepada saya, katanya liberal kok tak setuju kawin sesama jenis. Bagi saya itu kebablasan, rasa keislaman saya tidak tega untuk membenarkan," katanya disambut tepuk tangan peserta dialog.

Tampaknya penjelasan Ulil cukup memuaskan peserta dialog karena sebagian dari mereka akhirnya mendorong Ulil untuk tetap maju sebagai calon ketua umum PBNU.

0 Response to "Ulil Ajak Dialog Peserta Muktamar NU"

Poskan Komentar